Sunday, December 12, 2010

Pesakit Jiwa dan Azam Maal Hijrah

Bismillahirahmanirrahim...

SUBHANALLAH, WAL HAMDULILLAH , ALLAHU AKBAR

Mengagahkan diri untuk meng'update' kanvas cinta yang ditinggalkan berdebu. Entry kali ini ringkas.

Maal Hijrah
Selamat tahun baru Islam yang ke 1432H.Apa khabar imanmu di kala melangkah di tahun baru ini? . Masih kekuningan dengan karat jahiliyah atau bersinar seperti berlian?

Bila berbicara mengenai maal hijrah atau tahun baru, pasti ramai yang memasang azam tahun baru. Teringat dengan kata-kata Datuk Dr Fadilah Kamsah, ramai yang berazam hanya dapat bertahan semasa permulaan tahun sahaja. Ada benarnya. Bagi saya yang masih dhaif ini, masih banyak perubahan ke arah kebaikan belum dilaksanakan sepenuhnya. Kengkangan masa?... Sesungguhnya manusia itu memang sentiasa tertipu dengan masa sihat dan lapang.

Kenapa hendak jadi doktor?

Cita-cita sejak sekolah menengah...

Bukan doktor susah ke?

Apa-apa pekerjaan dalam dunia nie memang susah bagi pelakunya, yang penting semua perlu usaha...

Apa-apa pekerjaan sekalipun, yang pasti bermanfaat, bagi saya ada hubungan simbiosis nya. Cleaner di hospital sangat penting khidmatnya kepada si doktor yang selalu membuang sisa klinikal. Tanpa cleaner, siapa yang boleh memastikan keadaan hospital bersih?. Dan tanpa doktor, siapa nak rawat pesakit?. Tanpa pesakit, doktor nak cari makan macam mana?. So, spread the love and appreciate others.

Sekarang saya di penghujung Posting Psychiatric. Hampir menjelang exam. Menulis untuk mengubat rindu sambil menyiapkan assignment.

Berbalik kepada Maal Hijrah dan azam tahun baru, beberapa hari lepas saya menemui seorang pesakit di Hospital Mental Sentosa. 3 jam berborak untuk history taking. Jenuh juga tetapi agak berbaloi bagi saya. Belajar sesuatu dari pesakit.

Pesakit ini bagi saya bukan pesakit yang 'heavy mental disorder' tetapi pesakit yang datang kerana sedar dia perlukan rawatan. Ramai di luar sana, saya yakin memendam jiwa kacau, tetapi tidak ramai berani mengambil langkah untuk merawat kerana stigma masyarakat bila kita berjumpa dengan pakar sakit jiwa. Sejujurnya, tidak semua yang berjumpa pakar sakit jiwa itu gila, tetapi kebanyakan mereka adalah orang yang kurang sihat mentalnya.

Menyelusuri kisah hidup pesakit ini, sebagai pelajar perubatan memang dididik untuk menjadi listener, police dan historian dahulu sebelum menjadi hakim dan advisor- saya belajar mengenal hidup. Hidup dari kaca mata orang lain. Hidup belajar dari kesilapan orang lain. Dia seorang yang sihat dari segi lahiriahnya tetapi sangat sakit pada batinnya. Segala permasalahnya berpunca dari lemahnya pengurusan jiwa. Jujur saya katakan, pesakit ini pesakit yang paling waras yang saya temui semasa di ward psychiatric. Dia datang kerana azamnya. Sempena 1432 H ini, dia perlu merawat dirinya dan dia ingin taubat nasuha...

SubhanaALLAH, kali pertama saya menemui pesakit yang ingin taubat nasuha. Mungkin ramai sahabat yang mengenali nature pesakit psychiatric akan mengatakan, pesakit psychiatric melayu memang ada religious delusion. Tapi kali ini, bagi saya tidak, kerana ini bukan kes schizophrenia tetapi ini adalah kes depressive disorder.

Tidak salah untuk belajar dari sesiapa sahaja. Setiap makhluk dan alam ini adalah bukti kekuasaan ALLAH. =)

Takrifan kejayaan di sisi ALLAH itu lebih bermakna dari di sisi makhluk. Yang penting berkerja dan terus berusaha. Maka tambah upgrade azam tahun baru - berkerja dan berusaha dengan berstrategi.

Maka, bagi kita yang mengaku berakal sihat ini. Apa azam tahun baru kita?. Adakah hanya sekadar keduniaan- result gempak, beli kereta dan rumah, kahwin awal dan lain-lain. Atau disulam cantik dengan azam yang berbentuk ukhrawi juga- belajar molek-molek semata kerana ALLAH dan agama, kumpul harta untuk memudahkan jihad fisabilillah, kahwin untuk melengkapkan agama dan membina ummah yang menegakkan Islam dan sewaktu dengannya.

Koreksi diri..Lebih lagi saya yang menulis ini. Adakah azam kita bermanfaat untuk agama sekaligus memberi impak positif kepada diri kita dan masyarakat?... sejauh mana strategi untuk melaksanakan azam?...



As doctors and nurses:
~To cure sometimes,
~To relieve often,
~To comfort always.



6 Muharram 1432 / 12 Disember 2010
Alhamdulillah selesai pada 11.34 malam
@>----------------------------------------------Untaian mawar buat sahabat
“Sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat bagi manusia yang lain.” [Shahih al-Jami' no 3289 (Hasan).]
maka, carilah manfaatmu kepada orang lain, bukan hanya sekadar memenuhi kepentingan diri sendiri. Sesiapa yang tidak menyayangi orang lain, dia tidak akan disayangi. Maka, sayang itu biarlah kerana ALLAH...Tidak perlu bergelar PM baru bermanfaat, Tidak perlu bergelar doktor atau nurse baru bermanfaat, tidak perlu bergelar itu dan ini baru mahu bermanfaat. Kita jadi bermanfaat bila kita sedar dan menyumbang untuk ummah. Harta, Masa hatta mungkin akan tiba waktunya untuk Nyawa..Hidup untuk memberi ( Ustaz Hasrizal)...Hidup mulia atau mati syahid..insyaALLAH =)

~Doakan saya dan sahabat2 untuk terus istiqamah berjuang di jalan ALLAH... dan doakan juga mampu menghadapi exam psychiatric selepas ini, termasuk exam akhirat dan dunia yang lainnya.~

Tuesday, November 30, 2010

UZAR - Doa Dari Hadis Sohih : Khusus Elak Di Rogol & Cabul

Bismillahirahmanirahim...

Doa Dari Hadis Sohih : Khusus Elak

Di Rogol & Cabul

Oleh

Zaharuddin Abd Rahman

www.zaharuddin.net

Terdapat beberapa pertanyaan tentang doa yang khusus bagi kaum wanita samada dewasa dan kanak-kanak untuk mengelakkan mereka dari terperangkap dalam situasi yang boleh membawa kepada rogol, pencabulan dan lebih dahsyat lagi deraan seks yang diakhiri dengan pembunuhan.

Moga DiPelihara

Maka di sini, selain doa dari hadis sohih pelindung setiap kali keluar rumah yang telah saya paparkan di artikel berkenaan Al-Marhumah Nurin Jazlin sebelum ini. Iaitu :-

رَسُولَ اللَّهِ يقول من قال بِسْمِ اللَّهِ الذي لَا يَضُرُّ مع اسْمِهِ شَيْءٌ في الأرض ولا في السَّمَاءِ وهو السَّمِيعُ الْعَلِيمُ ثَلَاثَ مَرَّاتٍ لم تُصِبْهُ فَجْأَةُ بَلَاءٍ حتى يُصْبِحَ وَمَنْ قَالَهَا حين يُصْبِحُ ثَلَاثُ مَرَّاتٍ لم تُصِبْهُ فَجْأَةُ بَلَاءٍ حتى يُمْسِيَ

DALAM sebutan rumi : BISMILLAH ALLAZI LA YADURRU MA'ASMIHI SYAIUN FIL ARDI WA LA FIS SAMAIE , WAHUWAS SAMI'UL 'ALIM

Ertinya : Rasulullah s.a.w didengari berkata sesiapa yang berdoa : "Dengan nama Allah yang tiada dimudaratkan sesuatu apapun dengan namaNya samada di bumi dan di langit, dan Dialah maha mendengar dan maha mengetahui" sebanyak 3 kali, maka ia tidak ditimpa kesusahan bala dan musibah sehinggalah subuh esoknya, dan barangsiapa membacanya ketika subuh 3 kali, ia tidak ditimpa kesusahan bala dan musibah sehingga petangnya" ( Riwayat Abu Daud, 4/323 ; At-Tirmidizi, 5/465 dan Ahmad ; Tirmizi : Hasan - Teks doa berwarna Merah Syeikh Syuaib ; Hasan)

Ingin saya utarakan satu lagi doa sohih yang dibaca oleh isteri Nabi Ibrahim a.s (iaitu Siti Sarah) yang menyebabkan para lelaki zalim termasuk rajanya melarikan diri, saya sertakan sekali sumber rujukannya dari hadis Nabi s.a.w.

اللّهُمَّ اِنْ كُنْتَ تَعْلَمُ اني آمَنْتُ بِكَ وَبِرَسُولِكَ وَأَحْصَنْتُ فرجي إِلاَّ على زوجي فَلاَ تُسَلِّطْ عَلَىَّ الْكَافِرَ

DALAM SEBUTAN RUMI : ALLAHUMMA IN KUNTA TA'LAMU INNI AAMANTU BIKA, WA BIRASULIKA WA AHSONTU FARJI ILLA 'ALA ZAWJI FALA TUSALLIT 'ALAYYA AL-KAFIR WA AZ-ZALIM

Ertinya : Ya Allah, jika engkau mengetahui bahawa aku beriman kepada Mu dan Rasul Mu, dan aku menjaga kehormatanku hanya untuk suamiku, maka lindungilah aku daripada dikuasai oleh orang-orang kafir dan zalim" ( Riwayat Al-Bukhari, no 2104, 2/722 ; Sunan Al-Baihaqi, 5/97; Musnad ahmad, 2/403 ; Fath Al-Bari, 6/393; Umdat Al-Qari, 12/30 ; Sohih )

Semoga ia dapat dihafaz dan di amalkan oleh semua wanita Muslimah, Cuma jangan lupa bahawa doa ini bersoifat tawassul dengan amal soleh anda, iaitu apabila diikat dengan imannya dengan Allah s.w.t dan RasulNya dan telah dijaga kehormatannya dan sudah tentu auratnya.

Justeru, seolah-olah kemaqbulan doa ini juga diikat tentang kewajiban untuk beriman dengan Allah dan rasulNya dan menutup aurat anda. Tanpanya, doa ini masih amat digalakkan untuk dilakukan, cuma jaminan seolah-olah lebih pasti bagi yang apa yang dikatanya (dalam doa ini) menepati apa yang sebenarnya penampilan fizikal anda.

Justeru, jika berbaju kebaya terbelah, baju sendat menampakkan susuk tubuh, berpakaian nipis seolah telanjang, bersolek canggih seperti artis bukan Islam..sudah tentu doa ini sahaja belum cukup mampu menjaga anda. Bukan kerana Allah s.w.t tidak mampu, tetapi Allah s.w.t tidak anggap wanita itu layak dek kerana kedegilannya sendiri.

Fikirkanlah.

Sekian

Zaharuddin Abd Rahman

http://www.zaharuddin.net/

12 Ramadhan 1428 H

24 September 2008

P/S ; DIBENARKAN SEMUA PIHAK UNTUK MENGEDARKAN TULISAN INI. SAYA MEMBERIKAN KEIZINAN MALAH GALAKKAN.


FAKTA: Kes culik, rogol dan bunuh

  • 18 Mei 1999 - Mayat pelajar berusia 17 tahun, Audrey Melissa Bathinathan berhampiran Sekolah Perempuan Methodist Kuala Lumpur. Mayat mangsa ditemui berhampiran sekolahnya. Bedah siasat mendapati beliau dipukul di kepala, dirogol dan dijerut lehernya.

  • 7 Oktober 2000 - Mayat gadis berusia 24 tahun, Noor Suzaily Mukhtar ditemui di Taman Bukit Tinggi, Klang. Mangsa dirogol dan bunuh dalam sebuah bas ekspres dan mayatnya dicampak di sebuah jalan di kawasan pembinaan Taman Bukit Tinggi, Klang.

  • 23 Oktober 2000 - Nor Shuhada Borak, 6, ditemui mati dalam tangki air di bumbung bangunan kediaman tiga tingkat jenis townhouse di Selayang dalam keadaan separuh bogel dan lebam pada muka dan tangan.

  • 14 Februari 2001 - Gadis berusia 17 tahun, Farrah Deeba Rustam dirogol dan di bunuh di bawah jambatan jalan masuk ke Kampung Tersusun Batu 2, Jalan Lama Bidor-Tapah. Mangsa mati akibat dicekik menggunakan tali lebar seperti tali pinggang keledar.

  • 13 Ogos 2001 - Seorang kanak-kanak perempuan berusia tujuh tahun dirogol sehingga terkeluar usus oleh dua remaja berusia 19 tahun tahun ketika merompak keluarga mangsa di rumahnya di Taman Bukit Maluri, Kepong.

  • 8 Oktober 2002 - Pelajar sekolah menengah ditolak dari atas jejantas, ditendang dan dicekik sebelum dirogol di bawah jejantas Jalan Reko, Kajang antara jam 2.35 petang dan 4 petang. Mangsa mengalami patah tulang belakang dan nyaris meninggal dunia. Kaki dan tangan mangsa juga diikat ke belakang dan badannya ditutup dengan plastik hitam, mulut disumbat dengan stokin dan diikat dengan sapu tangan sebelum ditinggalkan

  • 6 November 2002 - Kanak-kanak berusia dua tahun, Siti Nurliyana Shamimi Rosdi, diculik, dirogol dan dibunuh, dijumpai dalam keadaan bogel di tebing Sungai Kedah, kira-kira 500 meter dari rumahnya di Kampung Seberang Terus. Bedah siasat mendapati ada kesan koyak pada kemaluan mangsa, selain

    lebih 40 kesan luka pada badan dan perdarahan dalam otak mangsa, dipercayai akibat dipukul dengan benda keras.

  • 5 Disember 2003 - Pembunuhan wanita berusia 22 tahun,Noritta Samsudin di Kondominium Puncak PrimaGalleria, Sri Hartamas, Kuala Lumpur menimbulkan kontroversi kerana didakwa dirogol sebelum dibunuh.

  • 13 Jun 2003 - Canny Ong lay Kian dilarikan dari Bangsar Shopping Center. Mayat mangsa ditemui separuh rentung di dalam sebuah longkang tepi jalan, di Jalan Klang Lama, Kuala Lumpur.

  • 8 Januari 2004 - Kanak-kanak berusia 10 tahun, Hasirawati Saridi ditemui mati dipercayai dibunuh dan dirogol ketika dalam perjalanan ke sekolah di Kampung Ratau, Menggatal, Kota Kinabalu, Sabah, 8 Januari lalu.

  • 17 Januari 2004- Kanak-kanak berusia 10 tahun, Nurul Huda Abdul Ghani dirogol, diliwat sebelum dibunuh di stesen pencawang TNB Kampung Pekajang, Gelang Patah, Johor.

  • 23 November 2004 - Pembunuhan Mazny Abdullah di Junjung, Bukit Mertajam, Pulau Pinang.

  • 17 September 2007 - Mayat kanak-kanak ditemui dalam beg di Petaling Jaya sebelum disahkan Nurin Jazlin Jazimin yang dilaporkan hilang pada 20 Ogos 2007 selepas keluar dari rumahnya di Seksyen 1, Wangsa Maju untuk ke pasar malam. Bedah siasat menunjukkan kanak-kanak berusia lapan tahun itu mengalami penderaan seksual yang menjadi punca kematiannya.

  • Sumber :
    http://www.zaharuddin.net/lelaki-&-wanita/602-doa-khusus-elak-rogol-a-cabul--amalkanlah.html

    Monday, November 8, 2010

    Di Sebalik seorang pejuang...

    Bismillahirahmanirrahim...

    SUBHANALLAH, WAL HAMDULILLAH , ALLAHU AKBAR...

    Syukur kepada ALLAH, sabtu yang lepas (6 November 2010) saya sempat mengulas tentang seorang tokoh yang tidak asing lagi dalam perjuangan menegakkan kebenaran di bumi Palestin yang tercinta dalam usrah bersama-sama adik-adik medik. InsyaALLAH, sedikit perkongsian untuk renungan bersama.

    Saya memilih Apache~ As-Syahid Dr Abd Aziz Rantisi

    Dr Abd Aziz Rantisi, nama yang sangat mekar di sanubari setiap warga Palestin yang impikan kemerdekaan dari tangan gelojoh Israel laknatullah. Kata-katanya yang bersemangat ibarat aura yang turut sama diserap oleh para pendengarnya. Menyelusuri rentetan hidup perjuang ini , saya tersedar yang pejuang ini bukan berseorangan. Keyakinan kepada ALLAH S.W.T dan rasulullah, selain bersama As-Syahid Sheikh Ahmad Yassin sebagai teman yang sangat kuat dalam pejuangan, beliau juga di dokong keluarga yang sangat memahami erti perjuangan.

    Di Sebalik seorang pejuang...
    Untuk mengulas panjang lebar mengenai tokoh bersemangat waja, sungguh saya tidak mampu, episod demi episod perjuangan yang panjang dan penuh dengan darah tetapi semangatnya tidak pernah padam. Sekadar berkongsi apa yang saya dapat selepas mengulas tentang tokoh ini bersama sahabat-sahabat.

    Di sebalik seorang pejuang itu ada pertolongan dari ALLAH S.W.T dan peringatan dari nabinya. Orang yang berjuang di jalan ALLAH, hatinya hanya menanti pertemuan dengan Sang Khaliq di jannah. Rasulullah SAW mengatakan, “barang siapa yang merindukan pertemuan dengan Allah, maka Allah pun merindukan pertemuan dengan-Nya…. ". Hatinya juga rindu dengan pertemuan dengan lelaki yang paling dicintainya. Cinta dan rindu itu membakar semangatnya, dan darah serta kematian bukanlah kuman yang menjangkit jiwanya. Setiap duri-duri di jalan dakwah tidak sedikitpun menguris semangat juangnya, tidak sedikitpun melemahkan langkahnya. Adakah ALLAH akan membiarkan kita begitu sahaja terkulai dalam ujian?

    Daripada Abu Hurairah r.a. daripada Rasulullah s.a.w., sabdanya:
    ALLAH Azza wa jalla berfirman-dalam Hadis Qudsi: "Aku adalah menurut sangkaan hambaKu dan Aku akan selalu besertanya
    selama ia mengingat padaKu."

    Pejuang-pejuang ini tidak pernah gentar kerana sangkaannya kepada ALLAH adalah sangkaan yang baik. Layakkah seorang pejuang berkata, apalah nasibku , dah berusaha tetapi gagal jugak?...Tiada istilah gagal dalam kamus kehidupan seorang pejuang seperti Dr Abd Aziz Rantisi ini, maka contohilah dikala anda telah mengistiharkan diri anda adalah pejuang di jalan ALAH. Maka jangan bersedih wahai diriku dan juga sahabat-sahabatku dengan mehnah dan tribulasi (ujian dan kesusahan) yang kita perlu hadapi di dunia yang entah ada atau tidak pada detik yang akan datang.

    Di sebalik seorang pejuang, ada sahabat-sahabat yang mendokongnya. Agama ini tidak tertegak dengan tulang 4 kerat dan akal total dari seorang lelaki sahaja. Rasulullah jua bersama-sama sahabat-sahabatnya. Dr Abd Aziz Rantisi juga perlukan teman. Bersama As-Syahid Sheikh Ahmad Yassin dan sahabat-sahabat yang lain menyebabkan wujudnya HAMAS dengan izin dari ALLAH. Saya sangat kagum dengan As-Syahid Sheikh Ahmad Yassin, dan saya yakin sahabat-sahabat juga begitu, tiada apa yang kita lihat dari pada luaran lelaki ini, meskipun jasadnya lumpuh ( quadriplegic- kehilangan keempat-empat fungsi tangan dan kaki) dan penglihatannya hampir buta, tetapi ruh perjuangan yang sentiasa berkobar-kobar dan mengalir dalam jiwa menyebabkan jasadnya sentiasa hidup dalam perjuangan. Sehingga, israel maha pengecut itu sanggup menghantar helikopter untuk melancar peluru berpandu untuk menamatkan riwayat lelaki ini. Betapa perlunya teman untuk meneruskan survival dakwah. Dan bukan teman yang sempurna segala-galanya, tetapi teman yang ikhlas dan bersemangat menanti syahid. Maka tiada istilah tidak layak menyertai dakwah untuk sesiapa yang mengiktiraf dirinya sebagai muslim.

    Inilah gambaran orang-orang beriman yang digambarkan oleh Allah sunhanahu wataala,
    "…Mereka kasih kepada Allah dan Allah kasih kepada mereka, mereka berkasih sayang sesama mukmin (izillah alal mu’mimin) dan tegas terhadap golongan kafir (a’izatul alal kafirin), mereka berjihad di jalan Allah dan tidak takut kepada celaan orang-orang yang mencela…”

    Di sebalik pejuang itu, ada dua wanita. Selalu kita dengar yang disebalik kekuatan seorang lelaki itu ada seorang perempuan. Saya agak kurang bersetuju dengan pandangan itu setelah membaca pernyataan ini:

    "Di belakang seorang lelaki yang agung pastinya seorang wanita yang mulia", demikianlah ungkapan yang disebut kepada isterinya Ummu Muhammad. Namun Ummu Muhammad segera menyanggah kata-kata ini. Sebaliknya beliau memuliakan ibu asy-Syahid yang mana di atas didikan kemuliaan dan kehebatan daripada almarhumah ibunyalah lahir
    asy-Syahid Abdul Aziz Rantisi.

    (sumber: klik sini)

    Tiada seorang anak tanpa ibu kecuali nabi ALLAH , Nabi Adam a.s. Untuk melahirkan seorang ataupun ramai pejuang, yang mendidiknya perlu dari kalangan pejuang. Kisah-kisah ibu di palestin, ada kisah-kisah yang penuh ketabahan, ibu-ibu mendambakan perjuangan di jalan ALLAH langsungan itu dialirkan dalam darah-darah anak-anak palestin. Sepertimana Khansa binti Amru ,yang sangat merindukan syahid keempat-empat puteranya dan tidak meratap atau goncang imannya setelah mendenar perkhabaran kesyahidan putera-puteranya. Antara bait-bait kata yang diyakininya:
    “Segala puji bagi Allah yang memuliakan diriku dengan syahidnya mereka, dan aku berharap kepada Rabb-ku agar Dia mengumpulkan
    diriku dengan mereka dalam rahmat-Nya”.

    Untuk melahir dan mendidik anak-anak, bukan sahaja soleh atau solehah, tetapi ada jiwa pejuang, maka didiklah diri kita dahulu. Sesungguh peringatan ini untuk saya dan juga sahabat-sahabat- tidak bertepi semua kesenangan dunia yang di cari tanpa mengharap redha ALLAH.

    Seorang lagi wanita yang mendokong Dr Abd Aziz Rantisi adalah
    Ummu Muhammad, wanita yang cekal dan tetap meneruskan perjuangan suaminya setelah suaminya syahid. Ini adalah tinta seorang isteri pejuang:

    Saudari-saudariku yang dikasihi: Sesungguhnya peranan wanita bukan sekadar yang kamu sumbangkan sekarang sahaja, bahkan peranan kita adalah bersama para lelaki dan Rasul s.a.w yang mulia telah
    bersabda : Setiap kamu adalah ketua, dan setiap ketua pasti akan dipertanggungjawabkan ke atas orang bawahannya ..dan wanita itu adalah dipertanggungjawabkan di rumah suaminya dan ia akan dipersoalkan apa yang di bawahnya ?. Sesungguhnya telah terakam contoh terbaik wahai saudari-saudariku yang dikasihi di lembaran-lembaran terdahulu, maka peranan kamu setelah syahidnya suami ataupun anakmu, ialah menyempurnakan peranan kamu dalam kehidupan mereka. Semoga Allah menetapkan pendirian dan menjaga serta menghimpunkan kamu bersama (sumber: klik sini)



    sayap kiri pejuang

    Di sebalik pejuang itu, sentiasa ada orang-orang muslim yang ikhlas mendambakan CINTA ALLAH yang sanggup mengorbankan apa sahaja demi matlamatnya untuk mencapai cinta agung ini...Ya ALLAH , moga kami termasuk di kalangan orang-orang yang berjihad di jalan~MU dengan ikhlas.


    Sumber:
    1. Memperingati syahidnya Dr Abd Aziz Rantisi
    2.Pulangnya Asy-Syahid Dr Abdul Aziz Rantisi
    3. As-Syahid Sheikh Ahmad Yassin, terbitan PTS
    4. dan lain-lain...ilmu ALLAH kan luas ^-^



    2 Zulhijjah 1431H/ 9 November 2010
    Alhamdulillah selesai pada 8.06 pagi
    @>----------------------------------------------Untaian mawar buat sahabat
    Andai ISLAM di umpamakan seperti bangunan usang yang hampir roboh, maka akan aku berjalan seluruh dunia mencari jiwa-jiwa muda, aku tidak ingin mengutip ramai bilangan mereka, tapi aku ingin hati-hati yang ikhlas untuk membantuku & bersama denganku membina kembali bangunan yang usang itu menjadi sebuah bangunan yang tersergam indah..
    ~ Imam Assyahid Hasan Al-Banna ~

    Sunday, October 31, 2010

    Jangan Mencaci Pendosa...Bencilah dosanya bukan pelakunya



    Bismillahirahmanirrahim...

    SUBHANALLAH, WAL HAMDULILLAH , ALLAHU AKBAR...


    Alhamdulillah, diberi kesempatan lagi oleh Ya Khaliq untuk mencoret sesuatu di kanvas cinta ini. Janji saya kepada diri sendiri untuk meluangkan waktu menulis selepas habis exam, dipermudahkan ALLAH =)

    ***
    Masjid wan Alwi , Tabuan Jaya


    Syukur, akhirnya dipermudahkan oleh ALLAH, untuk menjejak kembali ke Masjid Wan Alwi (atau kami mengelarnya, Masjid Kotak kerana bentuknya yang segi empat tepat dan berbeda dari masjid lain) yang bertempat di Tabuan Jaya. Dan kali ini bersama-sama sahabat-sahabat dan adik- adik baru medik UNIMAS untuk menghadiri kembali kuliah fiqh yang disampaikan oleh al-Fadhil Ustaz Syed Izzudin. Saya menulis "menghadiri kembali" kerana selalu juga ketinggalan silibus kuliah fiqh kerana kehidupan pelajar medik yang nomad- berpindah randah.

    Teringat waktu sebelum adik-adik medik batch 2010/2011 belum lagi memasuki UNIMAS, saat itu benar- benar susah untuk menghadiri majlis ilmu di luar kampus. Sehingga perlu untuk membuat dua trip semata-mata untuk semua boleh mendengar masjis ilmu seperti itu. Alhamdulillah, agak terkejut dan gembira bila saya melihat 4 buah kereta yang tersedia untuk membawa sahabat-sahabat ke sini pagi tadi.

    InsyaALLAH, Sedikit perkongsiaan yang sangat menyentuh hati saya, untuk renungan kita bersama...nasihat dari ustaz yang menyampaikan kuliah fiqh pagi tadi... Moga sama-sama kita menjernihkan hati kita.
    Jangan terlalu mencaci pelaku dosa, kerana kita tidak tahu pengakhiran hidup kita dan dia..mungkin di hujung hidupnya dia lebih baik dari
    kita dan mendapat husnul khatimah...Husnudzon...


    Bergetar rasanya mendengar nasihat ini. Berapa ramai diantara kita lantang mencaci pelaku dosa, ada sanggup mengkafirkan mereka. Saya sangat tidak setuju bila ada yang mengatakan ramai sekarang melayu tidak Islam semata-mata kerana mereka pelaku dosa besar, mereka si penzina, mereka si pembuang anak, mereka si kaki dadah dan sebagainya. Di sini saya selitkan salah satu pengertian Islam ( sumber nie boleh didapati dari beberapa buah blog yang boleh depercayai):


    Islam dengan makna menyerah diri secara zahir sahaja sekalipun dengan tidak ada iman di dalam hati. Islam yang seperti ini tidak memberi apa-apa faedah kepada penganutnya.

    Firman Allah swt: “orang Arab Badwi berkata: “Kami telah beriman”. Katakanlah kepada mereka: “Kamu belum beriman”, tetapi katakanlah: “Kami telah Islam, kerana iman itu belum masuk ke dalam hati-hati kamu”. (Surah Al Hujurat: ayat 14)

    Bencilah dosa ,namun jangan benci pelakunya. Jangan mudah mengkafirkan saudara kita selagi belum jelas dia telah murtad.

    Tidaklah lurus iman seorang hamba sehingga lurus hatinya, dan tidak akan lurus hatinya sehingga lurus lidahnya.


    3 banduan Hukum gantung
    Ini adalah kisah benar yang diceritakan oleh warden penjara Kuching kepada Ustaz Syed Izzudin.

    Di penjara Kuching, ada 3 orang banduan yang bakal dihukum gantung dalam minggu sekian. Dan seperti yang kita tahu, sememangnya hanya jenayah besar yang layak ke tali gantung. Rasanya tiada di kalangan kita didoktrin untuk belas kasihan dengan penjenayah sebegini.

    3 orang banduan itu terdiri daripada seorang Iban (bukan Islam), Melayu( Islam) dan Cina (bukan Islam).

    HARI PERTAMA:
    Banduan yang berbangsa Iban (bukan Islam) itu menjalani hukuman gantung.Usai digantung, mayatnya hanya dihumban ke tepi oleh tukan gantung. Tiada keluarga yang menuntut. Ngeri..Ini disaksikan oleh banduan yang Melayu dan Cina yang bakal menjalani hukuman gantung pada hari berikutnya.

    HARI KEDUA:
    Sampai giliran banduan yang berbangsa Melayu. Sebelum pengantungan, dia diberi masa untuk pembersihan diri, solat taubat, doa ,istigfar...dan mengucap syahadah sebelum digantung. Jenazahnya diurus dengan baik. Banduan yang berbangsa Cina tadi turut menyaksikan.

    HARI KETIGA:
    Giliran yang berbangsa Cina. Setelah menyaksikan keadaan dua rakannya sebelum ini, dia jadi takut. Dia mahu mayatnya dilayan seperti mana banduan berbangsa Melayu beragama Islam itu tadi. Jadi sebelum digantung, dia meminta untuk melakukan perkara seperti banduan kedua tadi. Dia mengucap syahadah. SubhanaALLAh, Maha Suci ALLAH, dia mati di tali gantung dengan keadaan yang bersih dari dosa. Tanda-tanda husnul khatimah adalah orang yang sebelum mati sempat menyebut kalimah 'la IlahaillALLAH..' di akhir kalam kehidupannya.

    Renungkanlah..Kita tidak dijadikan untuk menghukum, tetapi menyampaikan kebenaran... Jika perlu menghukum , menghukumlah dengan undang-undang yang telah disyariatkan oleh ALLAH...Cubalah bimbing hati si pendosa ini ke jalan hidayah, sebelum kamu cuba untuk mencacinya...Dan sesungguhnya pintu Taubat itu terbuka luas kepada hamba-hamba ALLAH...

    ALLAHU'ALAM...





    23 Zulkaedah 1431H/ 31 october 2010
    Alhamdulillah selesai pada 11.54 malam



    @>----------------------------------------------Untaian mawar buat sahabat
    Jangan terlalu mencaci pelaku dosa, bencilah dosanya, bukan pelakunya... husnudzon...kerana kita tidak tahu pengakhiran yang mana telah ditetapkan ALLAH untuk kita dan dia..mungkin pengakhiran hidupnya lebih bersih kerana sempat bertaubat..Ya ALLAH, jadikan kami hambamu yang sentiasa bertaubat..ameen..



    Monday, October 25, 2010

    Saat ini aku menitip pesan...


    Bismillahirahmanirahim...

    Saat ini aku menitip pesan,
    di kala hatiku ini di landa resah,
    teringat janjiku pada Tuhan,
    akanku wakafkan hidupku di jalan kebenaran..

    Bukan aku tidak impikan Baitul Jannah di dunia,
    tetapi aku lebih impikan tersingkap hijab dengan Ar-Rahman,
    Jika jiwa ku sekental Rabiatul Adawiyah,
    yang ku impikan hanya cinta dan rinduku mendalam pada Tuhan,
    Tangisan ku di sejadah solat, di dada malam,
    menjadi peneman hidupku hingga akhir kalam.

    Namun kerana cinta kasih ku pada Rasulullah, maka perluku buktikan,
    aku menerimamu kerana sunnah,
    yakin akan aqidah,
    bukan kerana sekadar mengisi jiwa yang gundah,
    kerana CINTA teratasku adalah ALLAH.


    Aku mohon jagailah hatimu,
    dan aku jua berusaha menjaga hatiku,
    kerana aku tidak ingin sekelumit maksiat, menolak berkat,
    kerana aku hanyalah hamba yang lemah,
    dan aku jua tahu engkau punya kekurangan,
    yang ku cari, yang bisa saling melengkapi, membimbing tanganku menuju Tuhan...




    18 Zulkaedah 1431H/ 26 october 2010
    Alhamdulillah selesai pada 10.17 pagi


    @>----------------------------------------------Untaian mawar buat sahabat



    Buat diri dan teman-teman. Mohon jangan disalah-erti =) Hatiku masih, tetap milik Tuhan.

    Sehebat mana sekalipun seorang pejuang di mata manusia, tetapi jika dia tidak mampu untuk bermujahadah dlam urusan nafsunya, dia adalah pejuang yang sakit. Sakit itu perlu ubat sebelum menjadi barah... Hati-hati menjaga hati...


    Monday, October 11, 2010

    Agar kita tidak tercicir dari jalan ALLAH, apa yang perlu kita lakukan...

    Bismillahirahmanirrahim...

    SUBHANALLAH, WAL HAMDULILLAH , ALLAHU AKBAR...

    Syukur kepada Dzat yang Maha Tinggi kerana kita masih diberi kesempatan untuk bernafas untuk kita mengenal erti hidup sebagai hamba.

    Keinginan menulis di kanvas cinta ini selalu datang, namun tidak tepat pada waktunya. Tatkala idea itu meletus, namun laharnya tetap jua tertahan akibat batasan waktu yang tidak mengizinkan saya untuk menulis.

    Lapang sebelum sempit
    Mungkin saat lapang itu, saya tidak cuba mengerah akal untuk mencari idea menulis. Seperti mana dalam satu hadis Rasulullah saw ada mengatakan bahawa manusia selalu tertipu dengan masa sihat dan masa lapang. Masih teringat perbualan dengan seorang sahabat suatu ketika dahulu:
    " Aisyah, teruskan menulis. Ini medium untuk kita sebagai daie untuk
    menyampaikan sesuatu"


    Saya hanya mampu tersenyum. Saya bukan penulis yang hebat. Bisa memberi nasihat sehebat sarjana agama. Bisa menulis kisah hidup yang jadi penguat jiwa...Saya hanyalah Aisyah. Yang menulis seadanya. Yang masih lemah, dan perlu terus mencari ilmu penguat jiwa.

    Terasa momentum untuk menyampaikan sesuatu di dalam kanvas cinta ini tidak akan bertambah kelajuan sekalipun pedal minyaknya keras ditekan, kerana yang perlu mengerakkan sebuah kenderaan adalah bahan bakar, dan bahan bakar yang amat saya perlukan adalah tarbiyah. InsyaALLAH moga perkongsiaan sedikit dari saya mampu menjadi penguat jiwa...

    ***
    Walaupun setelah penat berpusing mencari kawasan yang sepatutnya dituju, ALLAH masih lagi mempermudahkan jalan buat kami. Hujan yang menbasahi bumi~NYA, menjadi rahmat yang tidak terhingga buat makhluk~NYA. Hujan itu jua masih lagi membenarkan kami meredahnya untuk melaksanakan matlamat- berkumpul semata-mata demi~MU, Ya ALLAH... insyaALLAH.

    Berkumpul bersama mawar-mawar kesayangan dan naqibah yang dicintai adalah sesuatu pertemuaan yang sangat indah bagi saya. Keindahan yang luar biasa. Usrah pertama setelah saya kembali dari Sibu. Sedikit perkongsian dalam usrah kami, moga yang sedikit itu tetap membuahkan hikmah yang besar.


    Agar kita tidak tercicir dari jalan ALLAH, apa yang kita perlu lakukan...

    Pelihara niat
    Niat perlu dijaga. Dan teman yang benar-benar sejati untuk niat itu adalah ikhlas , semata-mata kerana ALLAH.

    Bab solat adalah perkara yang sangat perlu dititik beratkan. Malu rasanya kerana saya juga hambanya yang kerap lalai. Namun peringatan itu penting, untuk sama-sama memperbaiki diri. Kekurangan itu bukan untuk terus dikesali tanpa berbuat apa-apa, belajarlah untuk memperbaiki =)

    Ramai yang bersolat, namun tidak semua benar-benar bersolat. Saya ambil kehidupan sebagai seorang pelajar. Kita lebih senang untuk datang ke kelas awal tetapi kenapa tidak menunaikan janji kepada ALLAH diawal waktunya. Adakah takut kita kepada pensyarah dan malu kepada kawan-kawan itu lebih terkesan kepada kita berbanding kepada takut dan malu kepada ALLAH...Ya ALLAH, ampuni kelalaian kami.
    Katakanlah:
    Sesungguhnya sembahyangku dan ibadatku, hidupku dan matiku hanyalah untuk ALLAH, Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan semesta alam. (Surah Al-An'am: 162)

    Amalan yang dikerjakan secara ikhlas beramal ini KOSONG daripada niat mengharapkan sesuatu pulangan atau balasan manfaat, sama ada di dunia maupun di akhirat.
    Imam al-Ghazali mengatakan : “Ikhlas beramal itu semata-mata menjadikan amalan itu sebagai wahana untuk bertaqarrub dengan
    ALLAH Taala dan tidak menuntut sesuatu yang lain. Manakala ikhlas menuntut pahala itu lebih mengharapkan amalan diterima oleh ALLAH di samping mengingini ganjaran pahalanya."


    Koreksi diri kita kita kembali, adakah kita benar-benar layak dipanggil daie? Mintalah Ikhlas itu dari ALLAH, dan berusahalah mendidik hati belajar untuk ikhlas...Kerana ikhlas itu ibarat semut hitam, di atas batu hitam di malam yang kelam..Tiada yang terlihat akannya kecuali ALLAH.

    Naqibah juga menceritakan tentang seorang hamba ALLAH, yang disuruh memakai jubah. Berbulan-bulan masa diambilnya untuk istikharah semata-mata untuk mendapat petunjuk perlu atau tidak memakai jubah. Alhamdulillah, akhirnya dia menemui yang berjubah itu adalah sunnah, makanya bila hatinya mantap dengan niat kerana ALLAH dan seiringan sunnah, barulah dia menggunakan jubah.

    Cerita diatas mungkin tampak biasa. Hanya jubah. Namun, hati saya terasa terpukul, tatkala saya menggunakan jubah , adakah niat saya sesuci itu?...Jujur, tidak pernah terfikir. Kita mungkin nampak sopan dengan berjubah, namun sesopan mana niat kita menggunakan jubah? Perkara kecil yang selalu kita lupakan bisa memberi impak besar kepada hati.


    Jangan membazir masa
    Masa itu juga makhluk ALLAH dan tidak selayaknya kita menjadi hamba kepada masa. Seorang yang mengaku daie, masa adalah perkara yang sangat penting kerana urusan perjuangan itu lebih banyak dari masa yang kita miliki.
    Berkerjalah untuk urusan duniamu, tetapi berkerjalah jua untuk urusan akhiratmu.

    Makanya, belajarlah formula ini, 2 in 1

    Contohnya, seorang doktor, sememangnya kerja doktor itu merawat pesakit dan dalam masa yang sama dia menerima gaji dari perkerjaannya--> urusan dunia
    Dalam masa yang sama, doktor itu mampu menjaga syariat, menunjukkan akhlak islam dan berdakwah secara halus kepada pesakit dan orang di sekelingnya, maka ini --> urusan akhirat
    Kesimpulannya, dua perkerjaan mampu dilaksanakan dalam satu masa. Ini yang dinamakan kerja yang mempawa impak kepada kantung pahala.

    Perkara ini telah saya terang dalam tajuk
    " Syahadah Kehidupan-Adakah aku bakal doktor muslimah". Peringatan juga, sekalipun sibuk , harus jaga kesihatan, makan pada waktunya. Kesihatan itu penting untuk daie tidak mudah lemah.



    Berjemaah
    Orang yang mempunyai fikrah beragama belum tentu mempunyai fikrah berjemaah, tetapi orang yang mempunyai fikrah berjemaah selalunya mempunyai fikrah berjemaah.



    Jemaah itu sepatutnya menyatukan umat Islam bukan menjadikan umat Islam itu berpecah belah. Maka sifat-sifat jemaah yang wajib diikuti perlu diketahui dan bukan hanya dengan taklik semata-mata.

    Sifat-sifat Jemaah (ringkasan, huraian lanjut boleh klik disini);


    1. Mengembalikan manusia seluruhnya kepada kefahaman Islam yang betul,
      syumul dan bersih, khususnya kepada orang-orang yang bekerja untuk
      Islam.
    2. Bagi jemaah yang berusaha melaksanakan tuntutan-tuntutan Islam serta
      tanggungjawabnya mestilah meletakkan dalam manhaj mereka ketetapan untuk Negara Islam, sistem Khilafah dan peneguhan agama ini di bumi.
    3. Setakat betulnya kefahaman Islam sesuatu jemaah, dan setakat adanya
      ketetapan di dalam manhaj untuk menegakkan Negara Islam sahaja, belumlah cukup lagi. Tetapi jemaah tersebut mestilah bekerja melaksanakan
      kewajipan itu dengan cara yang betul.
    4. Jemaah yang sebegini mestilah bekerja sedaya upaya di seluruh dunia
      Islam, bukannya setakat di sebuah negara sahaja. Islam dan usaha ke
      arahnya mestilah merangkumi keseluruhan dunia Islam.
    5. Sebagai contoh; jika terdapat dua jemaah yang sama-sama mempunyai empat syarat ini, tetapi salah satu daripadanya mempunyai kematangan,
      pengalaman dan persediaan yang lebih dalam bidang amal Islami, manakala yang satu lagi masih baru dan mentah, maka seseorang itu hendaklah menyertai jemaah yang pertama.

    Sungguh saya belum layak untuk menghurai panjang lebar berkenaan jemaah. InsyaALLAH saya masih belajar dan akan terus belajar. Renungkanlah ayat-ayat cinta dari ALLAH untuk mencari redha~NYA:

    "Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang makruf, dan mencegah dari yang mungkar. Mereka itulah orang-orang yang beruntung" Al-Imran ayat 104


    "Hai orang-orang yang beriman, bersiap sedialah kamu, dan majulah (ke medan pertempuran) berkelompok-kelompok, atau majulah bersama-sama!"An-Nisa' ayat 71


    Agama itu tidak tertegak dengan tulang empat kerat dan akal total dari seorang lelaki sahaja, tetapi agama itu tertegak dengan pertolongan ALLAH dalam jemaah itu sendiri. Pelajarilah rentetan hidup lelaki yang paling layak kita cintai, maka dari situ kita mengetahui yang lelaki mulia itu juga tidak bersendirian dalam perjuangan meninggikan kalimah ALLAH di muka bumi ini. Maka jangan mengatakan kita tidak layak untuk bersama-sama dalam jemaah, kerana itu adalah sunnah.


    “Tidak sempurna iman seseorang daripada kamu sehinggalah aku
    menjadi lebih dicintai daripada anaknya, ibu bapanya dan manusia sekalian”. (Riwayat Bukhari)

    Peliharalah Fardhu Kifayah
    Seiring dengan penekanan kepada Fardhu Ain, Fardhu Kifayah jua perlu dititik-berat. Lihatlah saudara-saudara di Palestin, perjuangan mereka dan keengganan mereka menerima tawaran kemuliaan dunia agar mereka meninggalkan tanah Al-Aqsa , menjadikan kita orang yang tidak berdosa...kerana lalainya kita kepada perjuangan membebaskan Palestin.


    Makanya pelihara jua Fardhu Kifayahmu, agar dirimu tidak menjadi fitnah kepada orang lain yang membawa Islam. Makanya, laksanakannya dalam syariat yang benar.


    Jangan menjadi lantang di medan dakwah, namun lesu di bangku kuliah. Daie yang sejati adalah daie yang menjaga kedua-duanya, bukan semestinya berjaya, tetapi usaha untuk mengapai kejayaan itu lebih dipandang oleh ALLAH, kerana kalah atau menang itu adalah rezeki dari ALLAH.

    Sampai disini sahaja buat detik ini...Segala yang dikongsi didalam kanvas cinta ini untuk peringatan kita bersama, lebih-lebihlagi bagi diri saya selalu tersungkur dalam meniti ujian dari~NYA...Jadikan kami ikhlas,Ya ALLAH...



    ALLAHU'ALAM




    6 Zulkaedah 1431H / 14 Oktober 2010
    Alhamdulillah selesai pada 9.11 malam



    @>-----------------------------------------Untaian Mawar buat sahabatku


    Pesanan buat diri dan sahabat~ Moga-moga kita tidak lesu dalam terus menyampaikan kebenaran Islam dalam apa cara sekalipun, tatkala senang mahupun sibuk:

    "Setiap orang yang berusaha meninggikan kalimah Islam boleh menggunakan segala yang ada padanya seperti harta benda,jiwa raga, pena (penulisan), dan lidah (pendakwah)." ~Sayid Abdul 'Ala al-Maududi




    Friday, October 1, 2010

    Keberkahan Rezeki


    Bismillahirahmanirrahim...

    SUBHANALLAH, WAL HAMDULILLAH , ALLAHU AKBAR...

    Salam semerbak kuntuman setanggi syurga buat pendamba CINTA HAKIKI...

    Terlalu lama saya tidak menulis di kanvas cinta ini... Keterbatasan waktu dan idea, dan mungkin juga kerana kelesuan menghalang saya mencoret di ruang ini. Seiring berjalannya waktu, terasa berat beban di pundak, terasa sedikit lelah semasa duduk setelah lama berdiri...adakan tanda-tanda saya dah tua...hehe... insyaALLAH masih berkudarat lagi.

    Terlalu ingin rasanya berkongsi cerita mengenai rezeki, kepada sahabat yang sudi singgah. Tentang keberkatan rezeki.

    Untuk menghuraikan rezeki itu dari sudut ilmiah, sungguh bukan bidang saya. Ketermampuan hanya pada tazkirah dari sumber yang sedia ada. Saya yakin sahabat boleh google je , insyaALLAH pasti ketemu apa yang sahabat inginkan. Ilmu ada suatu yang sangat penting, tetapi tidak dinafikan jugak pengalaman bukan?. Betapa banyak orang yang berilmu tetapi kecundang dalam beramal [ nasihat ini terutamanya ditujukan utuk ntuk diri sendiri]. Thus, develop your 6th sense to complete what you already have.

    6 SENSES

    Kalau belajar sains masa sekolah dulu, kita hanya diajar 5 senseskan. Flashback, 5 senses = sight, smell, touch, taste, and hearing.

    Saya adalah manusia yang suka meneliti tetapi kurang sedikit berbicara (kecuali dengan sahabiah yang saya sudah terlalu rapat). Kadang-kadang terlalu banyak berbicara tanpa isi, menyebabkan lebih banyak yang salah dari yang benar. Berkatalah benar atau diam sahaja. Makanya, kanvas cinta ini tempat saya menulis panjang-panjang. Menafsir gelagat manusia seharian dengan 6th sense, iaitu common sense. And as a muslim, for sure, the 6th sense should develop in IMAN.

    ***

    Usai bedside teaching dari seorang doktor pakar, saya dan rakan menuju ke klinik outpatient ENT, Sarawak General Hospital. Kali ini giliran kami adalah dengan seorang pakar ENT muslim. Antara dialog perbualan kami :


    " Do you learn something?', tanya pakar ENT kepada kami.


    " oo..yes." pantas kami berlima menjawab.


    " Takut makan gaji buta , nak bagi makan anak isteri." dengan bersahaja dia menjawab.


    SubhanALLAH, sangat jarang saya mendengar kalimat seperti itu. Mungkin tidak pernah diungkap oleh mana-mana pakar atau doktor yang pernah mengajar saya. Keberanian lisan untuk mengungkap perkara yang benar memang tidak mudah diamalkan oleh semua. Walaupun apa yang diungkapkannya nampak biasa, ia adalah sesuatu pengajaran buat saya dan rakan-rakan yang berada di situ. InsyaALLAH, dia umpama mengaja kami mendidik 6 sense kami.


    Rezeki datang dalm pelbagai bentuk. Sedikit atau banyak, yang utama dari mana sumbernya. Teringat sesuatu hadis tentang rezeki dan keberkahannya.
    "Tiada sesuatu yang engkau belanjakan kerana mengharapkan
    keredaan ALLAH melainkan engkau akan diberi pahala hinggakan apa yang engkau suapkan ke dalam mulut isteri engkau." [Hadis riwayat Bukhari].

    Hatta perkerjaan yang kecil sekalipun, tetapnya perlu untuk menjaga keberkahannya. InsyaALLAH , smoga saya dah sahabat-sahabat mampu mencari keberkahan rezeki dalam kehidupan seharian. Rezeki yang baik pasti menghasilkan makanan yang baik-baik untuk keluarga kita. Makanya dengan makanan yang baik, pasti hati yang baik lebih mudah untuk diasuh. InsyaALLAH, moga dapat melahirkan kembali barisan generasi Ulul Albab yang sangat betah memperjuangkan Islam.

    ~Apapun, terapkan syahadah kehidupan dalam mencari keredhaan ILLAHI dalam kehidupan dan kerjaya~ Syahadah kehidupan- Adakah aku bakal doktor muslimah?

    p/s: terpaksa berhenti di sini. InsyaALLAH akan menghadapi ujian paper dunia (ENT = ear, nose & throat) pada 8 October nie. Mohon doa dari sahabat untuk saya dan rakan-rakan sepengajian.


    Saturday, July 31, 2010

    Impianku menjadi zaujah solehah


    Bismillahirahmanirahim...

    Impianku menjadi zaujah solehah :)

    Subhanallah, walhamdulillah, Allahuakbar... Tersenyum diri tatkala melihat ayat ini di wall fb seorang sahabat. Alhamdulilah ukhti ku sayang, ukhti telah dilamar oleh orang yang layak... Kesabaran ukhti dalam menongkah arus untuk mendamba perubahan mencari redha Illahi kini berteman dengan Zauji yang berilmu... Terasa lagu Barakallahu la kuma nyanyian Maher Zain jadi musik latar masa saya menaip ^_^

    "Aisyah, walaupun kita berada dalam keadaan marah, kita kena jugak cuba untuk tersenyum...Itu yang akak nak terapkan dalam diri akak"
    Teringat nasihat kak Fatin ...Cubalah untuk senyum walaupun dalam keadaan kita beremosi. Insya ALLAH, saya belajar untuk terapkan dalam diri yang serba kekurangan ini...Rindu dengan nasihat kak Fatin. Rindu dengan bubur nasi, Rindu dengan lantai licin. Rindu dengan jemaah subuh. Rindu dengan Alia. Rindu makan bersama di Marry Brown. Tetapi melihat hari bahagia akak sudah tiba, hati ini sangat senang, rasa seronok...

    Sungguh untuk menulis sesuatu berkenaan perkahwinan atau cinta, ada 3 gambaran mengenai dalam diri saya ~ tidak layak , malu dan belum bersedia.Buku Aku Terima Nikahnya karangan Ustaz Hasrizal baru saya baca... Walaupun telah lama buku itu di pasaran, baru kini saya punya keberanian untuk membacanya. Berani untuk tahu...

    Menyelusuri karya Ustaz Hasrizal, minda saya terbuka dangan hakikat rumah tangga..Lebih-lebih lagi hakikat rumah tangga seorang pejuang yang beristerikan doktor.
    Teringat kata seorang sahabat," Mak dia takut dia memperisterikan akak kerana akak bakal doktor...Mungkin bimbang akak tiada masa mengurus rumah tangga". Mendengar ayat sahabat diatas, menyebabkan diriku terfikir ," doktor ini bakal kahwin lambat". Tetapi, insya ALLAH, maha suci ALLAH yang telah menetap jodoh yang tercatat di Luh mahfuz. Jodoh itu pasti ada, kalau tidak di dunia, pasti di jannah...Pena telah di angkat dan lembaran telah kering. Doakan kebaikan akhlak zaujimu, buat para muslimah...

    Apa yang saya belajar ~Jodoh juga perlu usaha. Untuk pejuang, perkahwinan bukan bulan madu. Perkahwinan adalah penguat untuk terus berjuang menegakkan kalimah ALLAH...dan CINTA sejati itu hanya hadir jika kita memahami tuntutan perkahwinan itu sendiri...Bukan untuk tempias nafsu atau sekadar mengubat sepi tetapi sudah matang untuk menilai erti perkahwinan itu... Hidup untuk memberi seperti kata Ustaz Hasrizal... Orang sentiasa menjangka kesempuranaan pasangannya pasti akan kecewa apabila terlihat kekurangannya.

    InsyaALLAH...barakah ALLAH keatas kehidupan Kak Fatin dan Ustaz Mahadi dunia dan akhirat. Semoga dikurniakan rumah tangga yang sakinah , mawaddah dan rahmah... Juga pejuang-pejuang agama yang comel-comel...

    Monday, June 21, 2010

    Duhai hati ,Damailah dirimu ,Bahagiakan pemilikmu

    Bismilahirahmanirahim...

    Semasa membaca blog cermin ajaib saya yang disayangi, hati ini terdetik untuk menghadiahkan coretan sederhana ini buatnya, ukhti asiah yusro...


    Duhai hati
    Damailah dirimu
    Bahagiakan pemilikmu
    janganlah engkau menurut kata penat
    kerna perjuangan ini perlukan semangat
    difikirkan penat pasti membawa lelahnya jasad
    ingat wujudmu perlu untuk berjihad
    bukannya lelah melayan hasad


    Duhai hati,
    Damailah dirimu,
    Bahagiakan pemilikmu,
    biarkan tomahan itu ringan ibarat debu
    akan berterbangan dibawa angin lalu
    atau mengalir pergi ibarat air
    moga terhakis sehingga dosa terakhir


    Duhai hati
    damailah dirimu
    bahagiakan pemilikmu
    biar dia tidak punya seisi semesta
    biar dia bukan bidadari dunia
    kerna dambaannya hanya di syurga
    menghadap kekasih yang Maha Esa...

    Kuatkan hati dengan zikrullah, ya ukhtiku sayang. Usah dipinta di kecilkan ujian, pintalah dibesarkan iman... sesungguhnya ALLAH berbicara denganmu, maka damaikanlah hatimu.

    "Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan mengatakan: Kami telah beriman, sedang mereka belum diuji?" (QS Al-Ankabut:2-3)

    "Dan kami akan uji kalian dengan keburukan dan kebaikan sebagai cubaan dan kepada Kamilah kamu akan kembali." (QS al-Anbiya:35).

    p/s: pesan untuk diriku jua dan sahabat-sahabat yang lain

    Big Hug untuk ukhti Asiah Yusro...insya ALLAH ,kami akan sentiasa menyokong ukhti.

    Friday, June 4, 2010

    Syahadah Kehidupan - Adakah aku bakal doktor Muslimah?

    Assalamualaikum W.B.T...

    Tazkirah yang disampaikan oleh naqibah yang disayangi semalam menusuk jiwa kami. Sesekali airmata ini ingin mengalir namun disekat . Waima tajuknya adalah tajuk asas, namun penyampaian dari naqibah yang disayangi ini sentiasa menyebabkan hati saya terusik, sentiasa menyebabkan saya menyedari kesilapan yang disedari atau tidak...Sentiasa menyebabkan hati ini kembali ke fikrahnya...Laksana air, pasti menakung di tempat yang rendah, maka tuntutlah ilmu dengan rendah hati .

    Kenapa Syahadah Kehidupan?. Syahadah dan tuntutannya adalah tajuk yang sudah sebati dengan korikulum kita di sekolah menengah, pasti dihafal untuk mendapat "A " dalam pendidikan Islam. Namun sejauh mana kita kenal dan memahami apa itu syahadah. Syahadah dan tuntutannya juga adalah ceramah yang biasa dimasukkan dalam tamrin asas .
    Namun, adakah hati kita benar-benar faham?
    Adakah lidah kita benar-benar berikrar seikhlasnya?
    Adakah perbuatan kita berlandaskan maksud syahadah itu sendiri?
    Semoga ALLAH sentiasa mengampuni kita...

    Jika ditanya" apa agama mu?".
    pasti jawapan kita,"ana muslim / saya islam, kak".
    Namun sejauh mana kita faham, sebab yang pasti Muslim = Islam dan Islam = muslim.
    Sungguh saya juga masih belum layak untuk menghuraikan syahadah secara menyeluruh . Cukup sekadar meng"copy-paste"kan antara-antara perkara asas yang ada dalam syahadah. " "Repeating is the key of memorizing"

    Pengertian syahadah:

    • Pengetahuan, penerangan, perkhabaran
    • i'tiqad/pengakuan terhadap Allah
    • Keyakinan kepada Allah dengan beramal dengan al-Quran dan Sunnah Rasulullah s.a.w.

    5 Tuntutan Syahadah:

    • membenarkan segala yang datang dari Allah dan RasulNya
    • taat kepada Allah dan RasulNya
    • melaksanakan amar ma'ruf dan nahi mungkar
    • mentaati orang-orang mukmin dan menolak orang kafir
    • melaksanakan hukum-hukum yang terkandung di dalam al-Quran dan Hadith

    Perkara yang membatalkan syahadah:

    • bergantung selain daripada Allah
    • ingkar terhadap nikmat Allah secara terang atau sembunyi
    • melakukan sesuatu bukan kerana Allah s.w.t.
    • menggubal undang-undang mengikut kemahuan manusia
    • tidak taat kepada Allah
    • bencikan Islam keseluruhannya
    • Cintakan dunia mengatasi akhirat
    • mempersendakan al-Quran dan hukum-hukum Islam
    • menghalalkan yang haram dan mengharamkan yang halal
    • tidak beriman dengan al-Quran dan Hadith
    • melantik orang kafir menjadi pemimpin
    • tidak beradab dengan Rasulullah..(e.g. karikatur)
    • Takut dan lemah untuk menegakkan tauhid Allah dan merasa lapang untuk menggalakkan perkara-perkara syirik
    • mengatakan al-Quran terdapat pertentangan dalam ayat dan isinya
    • Ingkar pada sifat-sifat ketuhanan
    • tidak tahu dan menghina sifat Rasulullah s.a.w.
    • mengkafirkan orang Islam
    • melakukan sesuatu bukan kerana Allah


    Syahadah juga selalu dikaitkan dengan tauhid yang dua, Tauhid uluhiyyah dan rububiyyah. Apakah perbezaan tauhid uluhiyyah dan tauhid rububiyyah? Masih ingatkah kita terutama yang tidak mengambil pendidikan Islam sebagai subjek di universiti? Bilakah kali terakhir kita masih ingat definisinya? Bila kali terakhir kita faham dan beristiqamah dengan kefahaman kita?

    Penolakan arab jahiliyah terhadap Islam yang dibawa oleh seorang lelaki yang paling mulia dikalangan mereka adalah kerana mereka memahami maksud bahasa Arab itu sendiri.

    Kenapa Illah bukan Rabb dimasukkan didalam khalimah syahadah.
    Teliti maksudnya :
    Aku bersaksi tiada tuhan yang disembah melainkan ALLAH,
    dan aku bersaksi Nabi Muhammad adalah pesuruh ALLAH.

    Dalam maksudnya juga meletakkan maksud tuhan. Kenapa Rabb tidak boleh menganti Illah?. Bagi yang tahu, Alhamdulillah, bagi yang belum tahu, fahamilah... Hafalan tanpa kefahaman itu meletihkan minda.

    Tauhid ar-Rububiyyah bermakna beri’tiqad bahawa Allah SWT bersifat Esa, Pencipta, Pemelihara dan Tuan sekelian alam.

    Tauhid al-Uluhiyyah pula bermakna menjadikan Allah SWT sahaja sebagai sembahan yang sentiasa dipatuhi.


    Rabb merujuk kepada Tuhan yang diperjelaskan dalam tauhid Rububiyyah. Manakala Illah merujuk kepada Tuhan yang diperjelaskan dalam tauhid Uluhiyyah.Setiap manusia kecuali yang terasa dirinya tuhan pasti merasa alam ini ada penciptanya. Itu adalah fikrah. Illah memberi makna lebih besar, mencakupi seluruh kehidupan bukan hanya pengakuaan semata-mata. Klik sini untuk penjelasan lebih lanjut dari yang lebih arif.

    Mukadimah yang panjang ini adalah untuk kita menilai kembali diri kita , memperkukuhkan lagi pengetahuan kita yang mungkin goyah dek hambatan kehidupan duniawi yang semakin pantas mengunyah rakus masa kita.


    ***
    Adakah Aku bakal Doktor Muslimah


    Naqibah menerangkan panjang lebar mengenai konsep syahadah dalam kehidupan. Termalu diri ketika mendengar penjelasan dari si naqibah.

    Adakah aku bakal doktor Muslimah? Kadang-kadang persoalan ini pasti melintas di hati saya. Sebagai pelajar tahun 4 bidang perubatan, wajar untuk saya menilai diri saya... Ya, sekarang mudahlah saya ke hulu ke hilir mengikuti program agama atau usrah... Ya, sekarang bolehlah cakap begitu dan begini mengenai agama, tetapi hakikatnya dalam alam perkerjaan belum pasti sama.
    • bismillah disebutkah setiap kali menjalankan prosedur kepada pesakit?
    • adakah kita menasihati pesakit dengan menerapkan unsur-unsur Islam dan mengingati ALLAH?
    • adakah kita mengelak seboleh-bolehnya ubat yang haram memasuki badan pesakit muslim dengan altrernatif lain?
    • adakah setiap kali memberi medical prescription untuk pesakit , diakhiri dengan nasihat " ubat nie tak ada kuasa untuk menyembuhkan, kak. Ia hanya untuk merawat dan setiap kesembuhan itu, akak kena yakin tu semua datang dari ALLAH, banyak-banyakkan berdoa ye, kak."
    • adakah setiap kali bayi yang baru lahir di azan dan di iqamatkan?. Ini situasi yang biasa saya lihat. Kasihan si bayi kecil. Ayah tidak dibenarkan masuk. Sepatutnya si kecil ini mendengar perkataan ALLAH sebagai perkataan pertama dalam hidupnya bukan caci maki dari staf apabila ibunya payah melahirkan. Mana doktor atau jururawat yang faham tuntutan ini?
    • Kasihan kepada diri kita sendiri. Adakah kita masih mengekalkan tudung semasa memasuki Operation theater atau tersingkap tengkuk kita?. Hubungan dengan ALLAH atau manusia lebih penting?
    • Bila tiba hal aurat, adakah kita berusaha untuk meminimakan aurat wanita atau lelaki untuk dilihat sekadar untuk rawatan?

    Sebenarnya terlalu banyak isu yang perlu kita teliti dalam bidang masing-masing. Kita katakan kita ingin jadi doktor, siapa boss kita? Specialist ka? Pengarah hospital? Kerajaan?

    Saya sendiri dalam dilema, saya ingin memilih wad bersalin sebagai tempat berkerja saya kelak. Tidak kisahlah Medical Officer atau sebagai pakar (insya ALLAH). Namun bila berada di sana, saya masih belum mantap apabila melihat situasi sedemikian. Pekerjaan sebagai doktor ini melangkau fikrah sebagai manusia. Jadual On-call menafikan kerehatan untuk badan. Namun nasihat naqibah masih segar , Doktor Muslimah adalah keperluaan buat umat Islam. Jadikan ALLAH sebagai CEO kita.

    Apa yang perlu adalah kita islamik kan kehidupan kita, keluarga, kerjaya. Konsep syahadah perlu benar-benar kita fahami dan praktikkan dalam kehidupan.

    Naqibah memberi contoh mudah. "Seseorang yang ber'couple', sebenarnya dia belum jelas konsep syahadah. Jodoh adalah sesuatu yang telah tertulis di Luh Mahfuz, dan ia adalah takdir yang tidak akan berubah. Kenapa perlu kita cemari hati dengan ber'couple' yang belum pasti kita akan berkahwin dengannya, sesungguhnya Al-Quran jelas menegah kita menghampiri Zina, apatah lagi kalau sudah berzina'.

    Jika kita memilih hanya satu juzuk dalam agama , pasti kita akan terpinggir dan mundur. Jadi apa yang perlu Islam diserap secara khuffah (menyeluruh) dalam hidup kita.

    Islam amat memerlukan professional yang tahu tanggungjawab mereka kepada agama . Yang memahami konsep syahadah, rukun Islam yang pertama ini. Mereka ini yang akan memberi perkhidmatan kepada masyarakat, mereka ini yang akan mewujudkan keperluaan untuk masyarakat. Kita perlukan pemimpin, rakyat, doktor, nurse, guru, engineer, arkitek, eksekutif dan tenaga professional yang tahu tanggungjawab mereka terhadap agama.

    Contohnya, seorang pemimpin yang Islamik pasti memerintah mengikut garis panduaan yang ditetapkan oleh ALLAH. Seorang arkitek yang Islamik pasti tahu keperluaan musollah untuk pengunjung Islam di pusat membeli-belah yang besar. Seorang eksekutif yang Islamik pasti tahu mengatur masa untuk pekerjanya bersolat dan menyediakan bilik solat tanpa mempersoalkan produktiviti. Seorang guru yang Islamik walaupun bukan ustaz atau ustazah pasti menerapkan nama ALLAH dalam pengajarannya supaya anak murid dapat mengaitkan Islam itu dengan ilmu. Seorang nurse yang pasti situasi kerjanya hampir sama seperti doktor perlu juga ada nilai Islamik. Dan sebagai umat Islam sendiri, Islamik itu amat dituntut dalam setiap segi dalam kehidupan kita.


    Kita mengaku sebagai umat Islam di negara Islam. Kita berdebat dengan isu pengunaan nama ALLAH oleh penganut agama lain, peguam syariah mesti islam dan lain-lain. Kita sangat kisah dengan perkara-perkara sebegini walaupun telah diterangkan oleh ulama yang alim. Kita kisah hukum hakam tapi gagal menerapkannya dalam kehidupan. ISLAM adalah Ad-Deen. Islam bukan agama yang hanya di tikar sembahyang,di masjid-masjid atau di surau-surau. Islam bukan hanya untuk golongan tudung labuh dan kopiah sahaja.

    -ISLAM adalah AD-DEEN-




    p/s: segala nasihat diatas adalah untuk diri sendiri yang selalu lalai dan sahabat-sahabat. Saya menggunakan tajuk doktor muslimah kerania ini yang paling dekat bagi diri saya. Mudah-mudahan sahabat yang sudi membaca , memahami tuntutan syahadah itu adalah untuk semua. " Sharing is Caring"

    Wednesday, May 19, 2010

    Belajar darinya...

    Kebelakangan ini, pagi-pagi yang saya lewati pasti ada perkara yang menyingkap hijab-hijab kecantikan syariat Islam. Ya, kita belajar Islam secara teori dan mempraktikkan dengan hati dan fizikal kita, namun pernahkah kita merasai satu perasaan yang takjub kepada Islam tiba-tiba muncul apabila setiap makhluk ALLAH yang sedang menghayunkan langkah di depan kita sedang juga membawa mesej dari Ya-Khaliq?

    ***
    Susuk tubuh yang kecil itu melangkah masuk di dalam klinik. Ditemani si ibu yang setia disisi. Sekilas pandang, dia lebih kurang baya saya atau lebih tua sedikit.

    Pandangannya hambar. Kosong.

    Matanya kekuningan, wajahnya lesu menatap wajah rakan saya yang menemu-ramah dirinya.

    Namun kebanyakkan soalan lebih pantas dijawab oleh si ibu yang saya kira amat prihatin orangnya. Terharu. Timbul tanda tanya di dalam fikiran tatkala melihat wajah di depan rakan saya. Setiap pertanyaan , saya ikuti dengan perasaan ingin tahu.

    Dari rekod ujian darah yang dijalaninya, dia disahkan menghidap Hepatitis C.

    Fikiran saya dibawa melayang ke peristiwa beberapa minggu lepas. Berita yang saya terima saya kira diluar jangkauan akal, ada salah seorang ahli keluarga sahabat saya menghidap penyakit yang sama. Namun kerana lantaran kesibukan waktu menyebabkan saya belum mampu bertandang di rumahnya. Hanya sekadar salam dan panggilan menjadi penghubung silaturrahim.

    Namun bila yang berada di depan saya ini, REMAJA, lelaki muslim, yang masih banyak kejayaan yang boleh ditempuhinya di depan , dan sekarang dirinya menghidap penyakit yang melemahkan anggotanya dari berkerja, menyebabkan bermacam perasaan yang timbul di jiwa saya.

    Berbanding dengan Hepatitis B, Hepatitis C yang mudah merebak dan meragut kesihatan menyebabkan dia kelihatan tidak bermaya dan mungkin batiniahnya juga tidak berdaya walaupun tempoh penyakit ini datang agak singkat. Rakan saya mula menyelidik bagaimana virus itu boleh menganggu gugah kesihatannya.
    ===================================
    Bagaimana Hepatitis C merebak:
    -melalui hubungan kelamin
    -pemindahan darah dan hasil darah
    -akulpuntur/tatu
    -ibu kepada anak
    =================================
    Rakan saya cuba untuk bertanya mengenai sexual history pesakit , namun dihalang oleh pensyarah yang memerhati. Bayangkan, apa perasaan seorang ibu jika mendengar pengakuan anaknya yang diri anaknya pernah melakukan hubungan di luar syariat Islam. Pasti malu. Sedih. Dan barangkali mungkin si ibu yang prihatin tadi akan tiba-tiba naik berang.

    Namun setelah mendapat waktu yang privasi, dia menceritakan tentang dirinya. Dia belum kahwin. Tetapi dia telah menjalani hubungan yang melanggar batas syarak beberapa kali. Jiwa saya tergugah apabila rakan saya memberitahu kami. Ini bukan yang pertama saya berjumpa dengan pesakit yang mempunyai sejarah begini, namun ini akibat yang terburuk yang saya baru lihat dengan pancaindera sendiri.

    Ya ALLAH, betapa hebatnya ujian-Mu...betapa jelas mesej yang Engkau gambarkan di susuk badan lelaki ini dan kesihatannya...Betapa indahnya syariat larangan-Mu..

    Ujian untuk dirinya...

    Pesanan untuk kita...

    Dia masih muda. Alangkah bagusnya jika usianya dikorban untuk Islam dan mencari ilmu. Alangkah bagus jika dirinya letih kerana kepenatan menjalankan kerja Islam dan mununtut ilmu. Alangkah bagus masanya dipenuhi temu janji di majlis-majlis ilmu. Alangkah bagus jika jiwanya dididik mantap dengan akhlak Islam.

    Sekiranya ada pusat yang mampu dibangunkan untuk mengembalikan jiwa bertuhan didalam golongan sebegini, alangkah bagus...

    Sekiranya ada doktor yang mampu menasihat pesakit sebegini supaya kembali kepada kehidupan mengenali ALLAH, saya ingin belajar darinya, alangkah bagus...

    Alangkah bagus jika Islam itu benar-benar dilaksanakan secara menyeluruh di negara kita.

    Saban hari kebajetan masalah remaja terutamanya di negeri Sarawak kesayangan saya, mengugat jiwa saya . Amat menyedihkan. Lebih-lebih lagi bila maksiat dianggap biasa. Duduk sebumbung biasa, zina biasa, anak luar nikah malu hanya seketika...Masya ALLAH, saya sayangkan negeri ini, dan saya ingin Islam benar-benar bercambah subur menjadi pohon rendang yang kukuh memayungi penduduk di bawahnya.

    Sungguh saya amat berterima-kasih dengan sahabat-sahabat yang banyak berkorban masa, tenaga , wang ringgit dan segalanya semata-mata ingin melihat Islam terpacak teguh di bumi Sarawak. Saya amat terhutang budi dengan kalian. Sekira dibandingkan dengan saya yang kekurangan ilmu, usaha kalian memantapkan akhlak dan kehidupan beragama dalam masyarakat saya amat besar jasanya. Saya bukanlah sesiapa tanpa kalian. Dan semuanya juga adalah ketentuan ALLAH.

    Pesanan untuk kita, ALLAH pasti akan menghukum kesalahan kita. Berbahagia yang dihukum di dunia daripada yang ditangguh ke akhirat. Bertaubatlah, sesungguhnya keredhaan ALLAH lebih besar dari murka-Nya.

    Air mata kesyukuran mengakhiri solat saya. Syukur, kerana walaupun dahulu saya digelapkan mata dengan kejayaan dunia semata-mata , hingga akhirat terabai, Ya Khaliq masih menjaga saya, memberi kejayaan dalam hidup dan yang paling berharga , hidayah yang pasti tidak ternilai. Juga sahabat yang sentiasa membantu saya bangun dari kelalaian.

    Dia yang saya ceritakan tadi hanya satu dari kisah kehidupan yang dilalaikan dengan nafsu. Masih terlalu banyak, di depan, di belakang , di tepi dan mungkin di dalam diri kita sendiri. Nafsu yang tidak mudah kalah dek bakaran api neraka , namun pasti kalah sekiranya kita hidup berpandukan AL-Quran dan Hadis.

    Betapa indahnya Islam...Pasakkan teguh jiwa kami untuk berjuang menegakkan agama-Mu walau dalam keadaan susah atau senang, malas atau rajin, sedikit atau ramai, Ya ALLAH...

    Wa'allahualam

    Monday, May 17, 2010

    Proaktif Vs Reaktif...Di mana kita?

    Seperti kebiasaan setiap pagi, setiap kali saya memandu, saya pasti ditemani dengan suara-suara dj ikim.fm . Satu slot kegemaran saya adalah slot selama 10 minit iaitu "motivasi pagi".

    Pagi semalam kisah motivasi yang disampaikan oleh ustaz Zambri amat luas biasa masuk ke jiwa saya.

    Kisah tentang Proaktif... Proaktifkah kita dalam kehidupan untuk mencapai keredhaan ALLAH?

    Kisahnya lebih kurang berbunyi begini:
    Italic
    Laparospic technology atau teknology berkamera yang digunakan dalam pembedahan adalah teknologi yang agak canggih didalam bidang perubatan. Mana tidaknya hanya dengan beberapa lubang yang agak kecil, laparospic surgery dapat dijalankan dan pesakit tidak perlu tiggal lama di hospital dan luka pun cepat sembuh...

    Di sebalik teknologi ini, pasti ada inventor nya... dan inventor kepada teknologi ini adalah seorang doktor dari California.

    Nak di jadikan al-kisah, ada reporter yang ingin menemu ramah doktor ini... Sebelum menemu ramah, mestilah kita kena kaji sedikit latar belakang orang yang kita ingin temu ramah itu ,kan. Jadi ini yang dilakukan reporter, menyelidik latar belakang si doktor yang cipta laparoscopic technology itu tadi.

    Setelah dikaji barulah si reporter tahu yang sebenarnya si doktor ini datang dari keluarga yang bermasalah, yang berpecah belah. Jadi si reporter tu pun berjumpa dengan si doktor. Antara soalan yang ditanyanya:

    Reporter: Kenapa doktor boleh berjaya walaupun doktor datang dari keluarga yang bermasalah, yang ibubapa doktor selalu memukul doktor?

    Doktor : Apa nak buat mak bapak saya memang macam tu... (redha je..)

    ***
    Reporter : Doktor ada adik-beradik selain doktor ?

    Doktor : Ada, saya ada seorang adik.

    Reporter: (dengan nada teruja) Pasti adik doktor jugak seorang yang berjaya seperti doktor.

    Doktor : Adik saya seorang banduan. Ada di penjara California ni. Kalau anda mahu, saya beleh memberi no telefonnya kepada anda.

    Reporter : (seolah-olah tidak percaya)

    ***
    Oleh kerana perasaan yang ingin tahu, si reporter pun menelefon adik si doktor dan menziarahnya di penjara...dan antara soalan-soalannya:

    Reporter : Kenapa ada menjadi banduan sedangkan abang anda boleh berjaya walaupun hidup dalm keluarga yang ibubapa selalu mendera anda adik- beradik.

    Banduan : Apa nak buat mak bapak saya memang macam tu... (aik..sama pulak jawapan dia dengan abang dia)
    ***
    Jadi, ustaz Zambri pun mengulas jawapan kedua-dua adik beradik itu.

    Jawapan yang sama tetapi tidak serupa.

    Doktor : Apa nak buat mak bapak saya memang macam tu...kalau dia orang pukul, saya sapu minyak gamat, tetapi sayanak belajar betul-betul untuk ubah hidup saya.

    Ini yang kita sebut PROAKTIF...

    Banduan : Apa nak buat mak bapak saya memang macam tu...sebab tu saya jadi macam nie. saya tidak tahan dengan dia orang.

    Ini yang kita sebut REAKTIF...

    ***
    Jadi kita ingin berada di tahap mana? proaktif atau reaktif.

    Adakah kehidupan kita proaktif atau reaktif?

    Sesungguhnya ALLAH telah berfirman:


    Ar-Ra’ad: ayat 11.

    “. ..Sesungguhnya Allah tidak mengubah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka mengubah keadaan[768] yang ada pada diri mereka sendiri. dan apabila Allah menghendaki keburukan terhadap sesuatu kaum, Maka tak ada yang dapat menolaknya; dan sekali-kali tak ada pelindung bagi mereka selain Dia.”

    [768] Tuhan tidak akan mengubah keadaan mereka, selama mereka tidak mengubah sebab-sebab kemunduran mereka.


    p/s: Ustaz Zambri bagi motivasi dengan nada yang ceria dan lawak jugak. saya mintak maaf kalau perkongsian ini tidak selengkap semasa Ustaz Zambri bagi motivasi.

    Blogger template 'Purple Mania' by Ourblogtemplates.com 2008

    Jump to TOP