Friday, January 14, 2011

Musibah itu tarbiyah...


Bismillahirahmanirrahim...


SUBHANALLAH, WAL HAMDULILLAH , ALLAHU AKBAR...

Lama terpaku di depan laptop, mengembalikan jiwa saya untuk kembali menulis. Fokus agak lari dari beberapa hari ini melumpuhkan sedikit semangat.

Musibah yang diperolehi adalah tarbiyah. Tarbiyah dari ALLAH...


Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: "Kami beriman", sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)?

Sejak benar-benar mengenal Islam, saya merasa kebahagian yang sebenar. Teringat tahun pertama pengajian di fakulti Perubatan, mengenal Islam pada intipatinya menyebabkan merasa seperti dilahirkan semula. Matlamat hidup yang selama ini berbentuk keduniaan, sedikit demi sedikit mengarah ke matlamat Islam. Banyak perkara yang dilepaskan kerana takut akan murka ALLAH... SubhanaALLAH sangat indah sekali waktu itu. Terasa hati saya dilapangkan selapang-lapangnya.

Seiring berjalannya waktu, tarbiyah dari ALLAH bukan berbentuk statik. Jauh sekali, menandakan ALLAH tidak cinta. Sekiranya dulu, matlamat kita hanya untuk menjadi hamba yang diredhai-NYA dengan menitikberatkan hablun minal ALLAH semata, dan sekarang matlamat itu harus diperluas, menjadi hablun minal ALLAH wa hablun minnan nas sebagai wadah.

Jujur saya akui, saya bukannya orang yang bijak untuk terus dapat mentafsir hikmah di sebalik 2 kalimah ini. Kerana musibah, saya jadi sangat lemah. Namun alhamdulillah, kerana hati yang masih dipautkan oleh ALLAH kepada naqibah tercinta, saya dinasihatinya, koreksi diri kembali, di situ kita akan melihat kelemahan kita. Jadi orang yang tawadu'. Kembalikan sepenuh pengharapan kepada ALLAH. Zikrullah. Dan hidup ini keutamaannya adalah Islam.

Kerana musibah saya merenung kembali hala tuju dakwah di bumi gersang Sarawak. Semua orang mampu berteori, tetapi bukan semua mampu mengamalikan matlamat dakwah di bumi Sarawak ini. Perjalanan dakwah di bumi Sarawak ini perlukan daie-daie yang benar-benar ikhlas berada di jalan perjuangan. Mungkin kamu perlu mengorbankan segala-galanya untuk terus menjadi mata-mata rantai dakwah. Perasaan, kerjaya, masa, wang ringgit hatta apapun. Melihat kembali cita-cita dakwah saya di bumi Sarawak. Ya ALLAH, masih terlalu kerdil hamba-Mu ini.

Dulu saya mengira hanya menjadi doktor muslimah sudah cukup untuk melaksanakan misi dakwah. Namun, daieyah itu benar-benar besar dan luas cita-citanya untuk Islam. Seumpama Saidatina Khadijah. Seumpama Zainab Al-Ghazali. Sehingga detik ini saya tidak pernah menyesal untuk memilih kerjaya sebagai seorang doktor, kerana ini jalan yang telah saya yakini sejak beberapa tahun lepas. Yang perlu sekarang adalah dimana hala tuju dan cinta saya untuk Islam. Syukran kepada musibah ini kerana mengajar saya, erti sebenar pengorbanan di jalan dakwah ini.

Menyelusuri kata-kata Dr Muhaya Muhammad, menyedarkan saya kenapa saya perlu terus berada di bidang perubatan, kerana seorang doktor adalah harapan 20 000 rakyat. Dan disebalik harapan itu ada peluang untuk dakwah Islam. Dan bukan semua doktor yang punya cita-cita untuk Islam. Jadi, dimana kita meletakkan hak pesakit-pesakit yang perlu dirawat dengan berlandaskan syariat jika kita mengadaikan cita-cita menjadi doktor daieyah untuk Islam. Yang perlu Rebranding kembali hala tuju dakwah kita.

Kepada sesiapa yang membaca entri ini, saya ingin bertanya kepada anda, sanggupkah anda meninggalkan apa yang anda ada ketika ini, sekiranya dakwah menuntut anda untuk ke medan perjuangan? sanggupkah anda kembali bermula dari bawah? Terutamanya, di bumi gersang seperti Sarawak...




11 Safar 1432H / 15 Januari 2011
Alhamdulillah selesai pada 8.39 pagi

@>----------------------------------------------Untaian mawar buat sahabat
Orang yang sakit sering kali mengigatkan kita akan kematian...
Orang yang sembuh dari penyakit sering kali mengigatkan kita betapa besar nikmat tuhan...
Pegang erat hati-hati kami untuk terus meraih Cinta-Mu, Ya ALLAH di jalan perjuangan.

3 comments:

Asiah yusro

menangis baca......................

Sunah Mohammad

salam..nice entry deng..menginsafkan..syukran..

Aisyah Ashiqin

Asiah Yusro < syukran kerana sudi singgah, ukhti... Doakan kami di sini terus diberi kekuatan oleh ALLAH dengan meletakkan cita-cita Islam itu wadah utama kehidupan dunia dan akhirat...

kak Sunah < wa'alaikumsalam, afwan kak... moga ALLAH mpermudahkan akak myempurnakan master dgn cemerlang... insyaALLAH, sarawak menunggu daieyah pulang kembali...

Blogger template 'Purple Mania' by Ourblogtemplates.com 2008

Jump to TOP